IbM Kerajinan Tenun Endek Kabupaten Klungkung

  • I Made Radiawan Program Studi Desain Mode Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Seni Indonesia Denpasar
  • I.A Kade Sri Sukmadewi Program Studi Desain Mode Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Seni Indonesia Denpasar
  • A.A Anom Mayun KT Program Studi Desain Mode Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Seni Indonesia Denpasar
Keywords: Brush, Endek, motif, Klungkung

Abstract

Saat ini kain tenun hasil produksi lokal mulai digemari baik digunakan oleh konsumen lokal hingga internasional, Kabupaten Klungkung sebagai salah satu wilayah di Provinsi Bali merupakan penghasil kain tenun Endek yang merupakan kain tenun tradisional Bali yang menggunakan teknik ikat. Berdasarkan penuturan yang dilakukan dengan kedua mitra, diketahui bahwa hasil produksi tenun Endek di Kabupaten Klungkung tidak mampu memenuhi pasar lokal, sedangkan disisi lain kebutuhan tenun Endek meningkat, hal ini menjadi peluang produksi tenun dari daerah lain yang memiliki kualifikasi sama dengan kain endek memenuhi pasar lokal. Hal ini sangat disayangkan oleh para pengrajin, dimana produk lokal tidak mampu berjaya di pasar lokal. Banyak hal yang menyebabkan permasalahan tersebut, pertama disebabkan oleh proses yang panjang, kedua kurangnya pemberdayaan sumber daya manusia khususnya generasi muda yang ingin menggeluti proses produksi endek, dan lamanya proses pembuatan meningkatkan ongkos produksi yang berdampak pada meningkatnya harga kain produksi lokal, selain itu variasi motif yang dihasilkan oleh pengrajin cenderung monoton, sehingga saat masuknya kain tenun dari daerah lain yang memiliki motif baru akan menarik daya pikat konsumen. Pengembangan desain Endek dengan teknik air brush merupakan sebuah terobosan dan teknologi baru di dunia tenun khususnya endek, yang mampu mempersingkat proses persiapan produksi yang secara tradisional membutuhkan waktu hingga 3 hari sebelum ditenun. Semakin singkat proses produksi, maka ongkos produksi yang dikeluarkan bisa lebih hemat tanpa mengurangi kualitas tenun endek tersebut. Target dan luaran dalam program ini adalah untuk mengembangkan wawasan dan ketrampilan pengrajin mengenai pengembangan motif dan teknik pewarnaan benang dengan air brush. Secara nyata program IbM ini diantaranya akan: a). memberikan pembinaan mengenai pengembangan desain motif tenun endek, b). memberikan pengetahuan tentang teknik pencampuran warna, c). memberikan pembinaan untuk menggunakan teknik air brush, d). membantu peralatan produksi bagi mitra. Metode yang digunakan pada program IbM ini adalah dengan melaksanakan beberapa kegiatan maupun peltihan seperti pembinaan pengembangan desain motif tenun endek, pelatihan penggunaan air brush lengkap dengan teknik pencampuran warna. Selain itu dengan program ini mitra akan mendapatkan bantuan dalam bentuk bantuan peralatan produksi. 

References

Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Klungkung -Data UMKM Kabupaten Klungkung 2013.
Radiawan, 2012, Seni dan Ornamen Tradisi Bali, Institut Seni Indonesia Denpasar.
Section
Articles